Saturday, 29 September 2012

*AnNafs alMuthmainnah*

Aku bukan seorang ‘abid yang saban malam gagah berdiri mengangkat takbir, ruku’ dan sujud dengan serendah hati di hadapan DIA yang menciptakan wajah dan melakarkan rupa parasku. Juga aku bukan seorang khasyi’in yang mampu menghayati dgn baik setiap kalam mukjizatNya mahupun bicaraku dalam solat atau setiap untaian doa. 
Tapi aku yakin, Dia, Allah itu Maha Mendengar....walau tidak di atas sejadah, aku yakin Dia tahu tentang segala keluhan dari setiap jiwa yang resah.

*

Semester keempat, taklifan kian memberat. Aku selalu sedar, masa untuk bersenang-lenang sudah hampir tiada. Kerja-kerja yang tak pernah habis, kadang-kadang bukan mudah untuk aku sempurnakan lebih-lebih lagi dalam keadaan jiwa yg tersangat lemah.


Aku sedar tiada yang lebih meyakinkan untuk dituju dalam mengharap kekuatan selain Allah S.W.T. Jadi aku selalu berazam, selalu berharap untuk mulakan setiap hari dengan melunakkan hati, mengisi rohani dengan taat yang sebenar-benar taat. Kalaupun bukan untuk bersendirian dalam tahajjud, cukuplah kalau dapat bangun sebelum Subuh dan mendengar laungan azan yg pasti akan memberi caj yg luar biasa.


Tapi…akhir-akhir ini selalu gagal! Sampai tertanya-tanya pada diri sendiri, apa agaknya dosa aku, sampaikan Allah tak izinkan lagi untuk aku ‘tenggelam’ dalam nikmat-nikmat yang sebegini. Kadang2 rasa bimbang, takut kalau terpinggir dari perhatian DIA. Benar, niat yang baik itu pun sudah ada ganjarannya. Tapi sedihnya rasa, bila tersedar tengok jam dah hampir pukul tujuh! Terasa jauh….sangat jauh…

Natijahnya, instead of memulakan hari dgn tenang, aku selalu rasa sedih di awal hari.


Aku bimbang, kalau dalam sibuk dengan urusan belajar, urusan SMF, tiba-tiba aku lupa pd urusan yg lebih penting dari itu semua. Urusan seorang HAMBA.


Kadang-kadang, bila hati tak terasa tenang dengan apa yg dilakukan..aku bimbang dan terfikir betul atau tak betulnya apa yg aku kerjakan. Bila ada sahabat yg bercerita tentang pengajian hadis di masjid, pengajian tafsir dan sebagainya. Cemburunya aku!


Aku bimbang, kalau dalam sibuk menjayakan event itu event ini…kalau waktu itu dalam keadaan niat yg tidak benar-benar ‘lillahi ta’ala’ dan ada suruhan dan larangan yg aku ringan2kan, tiba2 nyawa ditarik…agak2 boleh ke aku expect nak dapat pahala syahid???


CONTOH?


Kalau aku jd person in-charge untuk kendalikan persembahan nyanyian oleh kaum hawa, lebih hebat kalau performernya tak menutup aurat, di mana boleh aku letakkan niat ‘lillahi ta’ala’ tu??? Bagaimana aku mahu Allah pandang penat lelah aku sebagai ibadah? Berangan??


Apa yg diajarkan pada aku, makhluk bergelar perempuan punya harga diri yang teramat 
tinggi. Bukan untuk pameran, bukan untuk dijadikan kebanggaan, bukan untuk dijadikan bahan hiburan.


Got it? Maaflah luahan ini terlalu beremosi. Aku tak tahu bagaimana untuk disampaikan secara verbal. Tapi aku rasa aku ada alasan yg sangat kukuh untuk sekali-sekala menolak drpd melakukan sesuatu.


Bekas teman sekolah makin mantap langkah dakwah mereka. Kawan-kawan yg baru dikenali pun bukan seorang dua yg makin rancak mengejar ilmu ukhrawi di sana sini. Sedangkan kesibukan dunia aku masih tak sudah-sudah dengan tujuan yg kadang-kadang aku sendiri tak berapa pasti. Entah apa yg buat aku terhalang dari langkah-langkah yg seperti mereka. Entah kenapa aku belum terpilih untuk benar-benar merasa tenang dengan kegiatan harianku. Aku bimbang, kalau aku gagal temui keberkatan pada masa dan usia yg Allah pinjamkan.


Sebab,

The last thing we hope in life, ialah untuk kembali dengan jiwa yang tenang...puas dengan segala nikmat yg dihargai sebaiknya, tenang dan diredhai atas sebab segala amalan yg Allah terima selayaknya dari seorang hamba. 

Bergetar hati saat membaca entah untuk kali yang ke berapa, ayat-ayat yg buat aku terfikir bagaimana rupanya kepulanganku satu hari nanti?


"Wahai jiwa yang tenang.....kembalilah Engkau kepada Tuhanmu dalam keadaan engkau berpuas hati (dengan segala nikmat yang diberikan) lagi diredhai (di sisi Tuhanmu). Serta masuklah engkau dalam kumpulan hamba-hambaku yang berbahagia....dan masuklah engkau ke dalam syurgaKu"
[Al-Fajr:27-30]

Indahnya kalau Allah menyambut aku sebegitu rupa...dengan kalimat-kalimat ini, yang pasti dengannya akan terangkat segala lelah bagi mereka yang benar-benar bermujahadah.....

1 comment:

Siti Hajar Zainal said...

Erm..satu muhasabah yg berat.. Klu Allah dah izinkn shgga terdetik mcm ni..jgn khuatir.. Mstu ad jln. Kena usaha skit..
Doa spya dberi ms utk slalu dkt pdNya.
Em..nk tips? (huu..)
Sblum tidur: al fatihah, al ikhlas(3x), doa tidur, tasbih tahmid n takbir (33x). Em..slwat smpi trlelap. Dlm hati niat nk bgun mlm. InsyaAllahh..
Smga kita sama2 istqmah.. :)