Sunday, 30 December 2012

Falasteen

The power of words....don't you feel it?

 .....My name is Falasteen..... 
I am the land from the Mediterranean Sea to the Jordan River. 
I am the home and only home to my children...the Palestinians. 

...Poets celebrate my beauty, my culture and the courage of my children...
....Painters sing to me their love, devotion and yearning.... 

Yafa is my heaven of oranges and Jasmines. 
Acca is my haven of white domes. 
Beer Is-Sabe' is my princess of A-Naqab. 
Nablus is my mountain of revolution. 

Gaza is my dignity, my courage and my steadfastness. 

Jenin is my resistance, my home of legends. 
Safad is my daughter reaching out and embracing the sun. 
Al-Khalil is my guardian of glory. 
Beesan is my home of history, my roots reaching deep in time. 
Beit Lahem is my oasis of tranquillity. 
Al-Ramlah is my endless love of the olive tree. 
Tabaria is my home of revolution against oppression. 
Tulkarem is my sea of green and golden meadows. 

I am the mother of 531 villages and towns demolished and turned into ruins.... 
but every stone is waiting to be rebuilt... 
every home waiting to be brought back to life...

I am the mother of tens of thousands, of millions of Palestinians. 

...I am the mother of the martyrs, the prisoners and the revolutionaries...

I am the mother of the farmers, the fishermen and the workers. 
I am the mother of the writers, the poets and the painters. 

I am the mother of heroes...
the mother of legends... 
the mother of a mighty people... 

I am the mother of those steadfast in my land... 
caring for the land...protecting the land...

I am the mother of those holding on to the gun, to the stone, to the slingshot

I am the mother of those raising my four colours high in the sky...
celebrating my red, my green, my white and my black.

I am the mother of a people who REFUSE O SURRENDER... 
REFUSE TO FORGET and REFUSE TO FORGIVE THE INJUSTICES 
done to me and to them. 


*For to be free is not merely to cast off one's chains, but to live in a way that respects and enhances the freedom of others*

Wednesday, 26 December 2012

status ;)

Ehem2..post ini agak keremajaan sikit bunyiknye...nakal sikit pun ada...

Kadang2 orang tanya, orang tak puas hati, pening dgn karenah aku...

SUKA RAHSIAKAN STATUS DIRI ;)

Paling2 jujur pun yang aku boleh jawab, cuma
'Saya belum kahwin, kalau nak kahwin nanti insyaAllah akan adalah pengumuman kecil2an'

yang selebihnya, biarlah rahsia...

orang cakap aku dah bertunang, aku senyum :)
orang cakap aku single, aku diam..
orang cakap aku tengah merancang nak bertunang, aku buat2 kerut dahi...
orang cakap aku dah 'berteman', aku buat2 blurrrrr...

ada sebabnya...haiya nuqassimuha ila qismain (kan dah speaking?)

1) kalau dah berpunya.
aku memilih untuk berahsia..biasalah, sebab takut tak jadi....sesak nafas pulak nak menanggung malu nanti..tak manis pula rasanya nak menghebahkan hubungan yg belum sah. Setakat ikatan hati tanpa 'aqad, tanpa wali, tanpa saksi....hmm...takde jaminan..

2) kalau belum berpunya.
aku tetap memilih untuk berahsia di depan umum. sebab, rasa malu...macam nak buat 'invitation to treat' la pulak kan kalau senang sangat nak mengaku single depan semua orang ni...hehhe ;)

Jadi, kalau yang bertanya bukan dari kalangan kawan2 rapat, memang liatlah nak keluar jawapannya. Aku agak defensive dalam hal ini.

Orang tanya lagi,

"habis tu, kalau org nak pinang awak mcm mana...tak tahu awak dah berpunya ke belum"

keh3...tergelak den!

If a person really wanna know, then he/she needs to have a very good reason, why they want to know...and of course, a proper way of asking. A good man/woman will definitely know what is meant by 'a proper way of asking'

I'm not the best person to talk about this stuff..definitely. Tapi percayalah, kalau diteliti skop syari'ah, panduannya benar2 syumul...dari A sampai Z semuanya ada! Tinggal kita je yang perlu wujudkan rasa teruja nak belajar semuanya. Takkan pernah habis nak belajar. Sungguh!

Kan dah cakap post ni nakal?

Sebut pasal nikah kahwin, aku pun manusia biasa, terlintas juga...mahu 'si dia' memandang dan memilih aku kerana agama...bukan rupa, bukan harta, bukan keturunan.
(eh, tetiba)

Baiknya agama kita! sebab pada keempat2 ciri yang disebutkan dalam hadis (rupa,harta,keturunan dan agama), Murabbi kita (S.A.W) menekankan ciri yg terakhir, AGAMA!
Sebab, satu2nya yang boleh diusahakan oleh semua, baik yang cantik atau kurang cantik, yang kaya atau miskin, yang berketurunan baik atau tidak, adalah AGAMA.
Orang tak cantik, orang miskin, malah anak luar nikah sekalipun tetap berpeluang untuk belajar dan perbaiki agama dalam diri masing2. Cukup adil kan? :)

"....maka pilihlah kerana AGAMAnya, nescaya beruntunglah kedua2 tanganmu...."

jom sedekahkan selawat untuk Nabi S.A.W tersayang :)

Diari Rindu

Tajuk entry takbleh blah kan? ;)

Terbuka dua diari lama. (sengaja buka sebenarnya)

Satu, diari waktu masih di zaman sekolah.
Dua, diari zaman IPT.

Diari zaman sekolah, penuh dengan coretan tazkirah. Allah, rindunya! Sekali-sekala terselak juga lembaran2 yang tertulis susunan kata2 yg diusahakan untuk menjadi indah (ada orang tu dulu memang suka bermain bahasa).

Diari kedua, hurmm...tak banyak yg menyeronokkan. Kebanyakannya tentang kisah silam yang hanya perlu dikenang untuk diambil pengajaran darinya. Halaman terakhir, resolusi awal tahun 2011. Waktu itu tengah bersemangat untuk memulakan fasa baru sebagai pelajar FSPU. Penuh dengan nuansa kesyukuran. Alhamdulillah, segar rasanya motivasi malam ini :)

Aku senaraikan di situ, beberapa cita-cita dan impian yang setakat ini, Alhamdulillah...rasanya aku masih on track untuk cita-cita yg bersifat long-term. Moga Allah mudahkan sampai kepada matlamat terakhirku...amin..:)

Antara yg tertulis di situ, aku mahu memiliki sebuah 'keluarga' yg walaupun tak ada pertalian darah, tp ada ikatan hati yang kukuh walaupun terpaksa duduk terpisah ribuah batu...sebuah 'keluarga' yg signifikannya hampir menyerupai nyawa dan sendi utama dalam urusan kehambaan dan kekhalifahan. D&T. Sebuah keluarga yang rabitah hatinya berasbabkan sesuatu yang abadi, satu2nya yang tak akan musnah pada tiupan sangkakala yang pertama dan kedua.

Aduh! jauh angan2! tingginya cita2...tapi... ciputnya usaha!

Yang tertulis di situ lagi, adalah kata2 keramat Tuan Hj. Shahid yg aku rakamkan comel molek dalam ingatan. Satu hari nanti mahu tunaikan apa yang pernah di'nujum'kan oleh Tuan Hj.

*

..ku anyam rindu menjadi hamparan...
...kerna ku pasti adanya pertemuan...
...di sana nanti bukti cinta suci dilafazkan..
...tak bertemu pengucapan...

Niat yang baik selalu bertindak bagaikan magnet yang 'menarik' bantuan dari Allah. Semoga sentiasa ditajamkan akal untuk berfikir tentang kekuasaanNya, kehebatanNya...yang akhirnya mampu menyegarkan iman dan membuahkan cinta dan rindu pada Dia yang banyak membantu...BANYAK SANGAT!

kalau bersyukur, DIA tambah lagi....kalau kufur, rasakanlah pedih azab dari DIA...tak payah tunggu azab kt neraka, azab HATI YANG TAK TENANG pun dah cukup pedih sebenarnya. Bila tak mampu bersyukur, mesti hati susah nak rasa tenang kan? :)

Jadi, rajin2 minta supaya diilhamkan rasa untuk bersyukur:

"Allahumma a'inna 'ala zikrika, wa syukrika, wa husni 'ibadatika"

*

terbelajar satu perkara...kalau nak pukul anak, jangan pukul dari bahagian lutut ke atas..dan jangan guna tangan kita untuk pukul mereka. Ada kesan dari segi psikologi. Seeloknya guna rotan, pukul di bahagian kaki.

Ni ilmu untuk masa depan, walaupun belum kahwin...tp ada cita2 nak jd 'ummi' yg terbaik untuk bakal anak2 jugak nanti kan? hehehe ;) *senyumgatal*



Tuesday, 11 December 2012

*pelangi*


Jiwa terpaut menyaksi
seribu pengorbanan dihulur
cinta kasihan bersemi
mengagung tak disedari
diimpi tak pasti
mengharap tak mendakap
kesetiaan dijunjung
rupanya tak ke hujung

lilin yang menyala membakari dirinya
buat menerangi insan yang memerlukan
tanpa disedari diri sendiri sirna
duka nestapa dibiarkan saja


Tragis riwayat sang penurut kata hati.
Membelakangi syariat Islam, bukan sekadar bererti menentang kehendak Allah...malah turut menentang fitrah diri sendiri.

Jangan pernah bercita-cita untuk mengatasi takdir Allah. Setinggi mana pun kemahuan dan keinginan, tundukkan kegelisahan dan keghairahan itu dengan benar-benar menjiwai kerdilnya kudrat seorang hamba..

"Dan berserahlah kepada Allah Yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengasihani, Yang melihatmu semasa engkau berdiri, dan melihat gerak-gerimu di antara orang-orang yang sujud. Sesungguhnya Dialah jua Yang Maha Mendangar, lagi Maha Mengetahui.
[Asy-Shu'ara':217-220]

Aku semakin dewasa, impianku semakin dewasa. Maka dugaan dan ranjaunya juga semakin 'dewasa'.
Tafakur bersulam zikrullah jadikan penjernih fikiran....mudah-mudahan lebih terang bersuluh jala di hadapan.

Subhanallah..ketetapanMu adalah yang terindah..
Subhanallah...milikMu segala ilmu yang kami ketahui dan tidak kami ketahui..
Subhanakallah...inni kuntu minazzhalimiin...


Friday, 12 October 2012

lunch break

Biarkan..manusia takkan berhenti berfikir dan berkata-kata selagi bernyawa.

Nekad aku dalam keputusan kali ini, yang amat tidak dipengaruhi sesiapa, sangat tidak hiraukan siapa yang sudi bersama..kalaulah masih mengundang prasangka...wallahua'lam, aku serahkan ikhtiar ini untuk Allah menilainya.

Yang pasti, aku dah terlalu lama mencari...
tapi malu dan ragu-ragu menghalang aku dari melangkah...
rezeki hari itu Allah lorongkan jalan sedangkan aku masih statik.
Jadi hari itu aku buat tak peduli dengan takut-takut palsu yang entah2 cuma perasaan sendiri.

Untuk ikhlas itu bukan mudah...bila yang terbuku di hati cuma harapan yang melangit tinggi untuk Ilahi, tapi tetap disangka ada kepentingan lain..Allah..pedih hati...pedih sangat..tapi biarlah...mungkin bukan salah dia untuk berfikir begitu.


Saturday, 29 September 2012

*AnNafs alMuthmainnah*

Aku bukan seorang ‘abid yang saban malam gagah berdiri mengangkat takbir, ruku’ dan sujud dengan serendah hati di hadapan DIA yang menciptakan wajah dan melakarkan rupa parasku. Juga aku bukan seorang khasyi’in yang mampu menghayati dgn baik setiap kalam mukjizatNya mahupun bicaraku dalam solat atau setiap untaian doa. 
Tapi aku yakin, Dia, Allah itu Maha Mendengar....walau tidak di atas sejadah, aku yakin Dia tahu tentang segala keluhan dari setiap jiwa yang resah.

*

Semester keempat, taklifan kian memberat. Aku selalu sedar, masa untuk bersenang-lenang sudah hampir tiada. Kerja-kerja yang tak pernah habis, kadang-kadang bukan mudah untuk aku sempurnakan lebih-lebih lagi dalam keadaan jiwa yg tersangat lemah.


Aku sedar tiada yang lebih meyakinkan untuk dituju dalam mengharap kekuatan selain Allah S.W.T. Jadi aku selalu berazam, selalu berharap untuk mulakan setiap hari dengan melunakkan hati, mengisi rohani dengan taat yang sebenar-benar taat. Kalaupun bukan untuk bersendirian dalam tahajjud, cukuplah kalau dapat bangun sebelum Subuh dan mendengar laungan azan yg pasti akan memberi caj yg luar biasa.


Tapi…akhir-akhir ini selalu gagal! Sampai tertanya-tanya pada diri sendiri, apa agaknya dosa aku, sampaikan Allah tak izinkan lagi untuk aku ‘tenggelam’ dalam nikmat-nikmat yang sebegini. Kadang2 rasa bimbang, takut kalau terpinggir dari perhatian DIA. Benar, niat yang baik itu pun sudah ada ganjarannya. Tapi sedihnya rasa, bila tersedar tengok jam dah hampir pukul tujuh! Terasa jauh….sangat jauh…

Natijahnya, instead of memulakan hari dgn tenang, aku selalu rasa sedih di awal hari.


Aku bimbang, kalau dalam sibuk dengan urusan belajar, urusan SMF, tiba-tiba aku lupa pd urusan yg lebih penting dari itu semua. Urusan seorang HAMBA.


Kadang-kadang, bila hati tak terasa tenang dengan apa yg dilakukan..aku bimbang dan terfikir betul atau tak betulnya apa yg aku kerjakan. Bila ada sahabat yg bercerita tentang pengajian hadis di masjid, pengajian tafsir dan sebagainya. Cemburunya aku!


Aku bimbang, kalau dalam sibuk menjayakan event itu event ini…kalau waktu itu dalam keadaan niat yg tidak benar-benar ‘lillahi ta’ala’ dan ada suruhan dan larangan yg aku ringan2kan, tiba2 nyawa ditarik…agak2 boleh ke aku expect nak dapat pahala syahid???


CONTOH?


Kalau aku jd person in-charge untuk kendalikan persembahan nyanyian oleh kaum hawa, lebih hebat kalau performernya tak menutup aurat, di mana boleh aku letakkan niat ‘lillahi ta’ala’ tu??? Bagaimana aku mahu Allah pandang penat lelah aku sebagai ibadah? Berangan??


Apa yg diajarkan pada aku, makhluk bergelar perempuan punya harga diri yang teramat 
tinggi. Bukan untuk pameran, bukan untuk dijadikan kebanggaan, bukan untuk dijadikan bahan hiburan.


Got it? Maaflah luahan ini terlalu beremosi. Aku tak tahu bagaimana untuk disampaikan secara verbal. Tapi aku rasa aku ada alasan yg sangat kukuh untuk sekali-sekala menolak drpd melakukan sesuatu.


Bekas teman sekolah makin mantap langkah dakwah mereka. Kawan-kawan yg baru dikenali pun bukan seorang dua yg makin rancak mengejar ilmu ukhrawi di sana sini. Sedangkan kesibukan dunia aku masih tak sudah-sudah dengan tujuan yg kadang-kadang aku sendiri tak berapa pasti. Entah apa yg buat aku terhalang dari langkah-langkah yg seperti mereka. Entah kenapa aku belum terpilih untuk benar-benar merasa tenang dengan kegiatan harianku. Aku bimbang, kalau aku gagal temui keberkatan pada masa dan usia yg Allah pinjamkan.


Sebab,

The last thing we hope in life, ialah untuk kembali dengan jiwa yang tenang...puas dengan segala nikmat yg dihargai sebaiknya, tenang dan diredhai atas sebab segala amalan yg Allah terima selayaknya dari seorang hamba. 

Bergetar hati saat membaca entah untuk kali yang ke berapa, ayat-ayat yg buat aku terfikir bagaimana rupanya kepulanganku satu hari nanti?


"Wahai jiwa yang tenang.....kembalilah Engkau kepada Tuhanmu dalam keadaan engkau berpuas hati (dengan segala nikmat yang diberikan) lagi diredhai (di sisi Tuhanmu). Serta masuklah engkau dalam kumpulan hamba-hambaku yang berbahagia....dan masuklah engkau ke dalam syurgaKu"
[Al-Fajr:27-30]

Indahnya kalau Allah menyambut aku sebegitu rupa...dengan kalimat-kalimat ini, yang pasti dengannya akan terangkat segala lelah bagi mereka yang benar-benar bermujahadah.....

Thursday, 20 September 2012

My Man :)

Sedih dengan perkembangan diri yg begini.
Rindu ketenangan malam di rumah.
Rindu keceriaan petang bersama kakak2 abang2 anak2 buah.
Rindu kedinginan dini hari di sebelah katil.
Rindu mak! rindu ayah!
Rindu pada kesungguhan hati untuk melawan ketidaktenteraman.

Ini macam gaya budak tingkatan satu yg baru pertama kali nak masuk asrama kan?

Inilah anak manja, puteri bongsu Ahmad Zaini yang kecil2 dulu pernah demam rindu bila ayah kerja jauh di Medan.
Selalu buat-buat tidur bila ayah balik kerja. Lepas tu terkekek-kekek ketawa bila ayah geletek tapak kaki.
Suka tidur bersepah-sepah, ikut suka je kt mana sempat landing..pastu ayah gak yg kena angkat letak elok2 kt tempat tidur. Siap disusunnya bantal-bantal kt tepi2 dinding..taknak bagi anak bongsu dy terhantuk atau tersepak dinding.
Dah besar panjang pun selalu nak baring2, lentok2 kepala kt ayah.

dan nikmat itu berterusan sehingga awal tahun 2003. Masuk tingkatan satu, masuk asrama, dan kesihatan ayah makin tak baik gara-gara angin ahmar. Tak sampai pertengahan tahun, tugas menghantar dan menjemput aku dari SMAKL diambil alih oleh kakak. Sejak itu, kalau mak datang melawat pun ayah tak ikut..sebab dah tak sihat, nak ikut berjalan pun bukan main payah nak pujuk.

Sampailah berpindah ke KISAS. Menjelang SPM, tak mampu nak sorok rajuk di hati bila tak ada ahli keluarga yg datang untuk majlis solat Hajat dan bacaan Yasin sempena SPM. Keadaan waktu itu yg tak mengizinkan.Tapi tak lama lepas tu, mak datang..masuk ke aspuri dan cakap ada surprise untuk aku dalam kereta.

Semangat jalan laju-laju ke kereta.

Jenguk tingkap hadapan....rasa nak melompat!
Ayah datang jenguk aku kt KISAS. Nak dekat SPM dah...lagi dua hari je rasanya..tp itulah kali pertama ayah sampai KISAS.
Itulah antara motivasi paling hebat zaman SPM dulu.

Dugaan akhir tahun 2010, pahit tapi sangat mendidik. Sampai rasa penat nak menangis. Sejak itu sampai hari ini, ayah bergerak dgn bantuan kerusi roda.

Kenapa ek tiba2 bercerita begini.
Takde pape...saje je....

Anak bongsu kan? manja lebih sikit lah...hehehe...
rindu~~

Buruk baiknya, dialah lelaki terbaik yang paling ikhlas kasihnya pada aku.

Kalau tak menyusahkan ayah, mahu  juga dia datang waktu konvokesyen aku nanti.
Kalau tak menyusahkan ayah, mahu juga dia yg menyambut sumpah seorang lelaki bila tiba masanya untuk menyerahkan amanah mendidik dan menyayangi anak bongsunya ini...

  (^_-)

Sunday, 16 September 2012

Aquaria 13.09.12


Nice trip. Dalam satu hari entah berapa macam perasaan bercampur-baur.

Excited awalnya, naik kereta husna with the ladies...lunch...selesa. Berterima kasih jugaklah pd Dr. Aini Jaapar. Walaupun first task ni high cost, aku hargai sebab kalau tidak memang fikir berpuluh kali jugaklah nak masuk Aquaria tu..huhu.

Tapi, task untuk Construction Technology, lain yang disuruh...lain yg kami enjoy. Lebih galak tengok ikan! Biasalah kan? Main2 dgn sedara-mara Patrick...Melekat kt cermin duk kira gigi jerung. Haha...macam budak2.

Rasa bersalah dengan Hasanah sebab tak teman dia keluar dari Aquaria untuk berjumpa dengan Husna and the gang.


*
Tukar nada.
Sejak di checkpoint pertama, tengok starfish...aku tersedar tentang sesuatu. Gila dia ni! Ingatkan main-main, sekali buat spotcheck...hambik! Tak tahu nak marah,senyum,ketawa atau buat2 cool.Geraammmm! tapi diam......sambil tangan berusaha meng'undo' apa2 yg tak patut. tp tak sempat pun..hummpphh.

Aku ditinggalkan (membiarkan diri ditinggalkan) bersama kawan-kawan kelas B. Kebanyakannya, bukan mereka yang biasa dengan aku dan aku pun tak pernah spend masa yg lama bersama mereka. Agak awkward mulanya, tapi Raiha jadi penyelamat emosi bila geng Nisreen jauh dari kami. Hampir sepanjang perjalanan kami berpegangan tangan. Rasa lebih selesa begitu bila lima lagi personaliti yang ada agak 'stranger' dalam dunia 'jalan2' aku. Best juga dia ni, b4 this tak brape kenal tapi boleh je aku buat selamba manja2 dengan dia..heh! 

Atas bangku mengadap si jerung putih, rasanya muka dah bertukar warna...sebab terasa panas pipi. 

Berlegar sekitar Pavi, Sephora, leka tengok lampu bertukar-tukar warna. Senses, nerves, are diluted together with the colors. Agak 'khayal' seorang diri di situ. Hanya sesekali berbual bila ada yg datang berdiri di sebelah. 

Sempat bergambar dengan football player Kelantan you! :D

Patah balik ke Suria, waktu berbuka..maghrib atas jambatan besi. Aku diam, kaku macam tiang besi. Tiga, empat perkara yang aku perhatikan, ada antaranya agak surprising.
Aku suka 100plus, dan waktu itu memang dahaga...terliur juga. But I refused berkali-kali...and there's a reason why.
Kononlah ada air mineral dlm beg padahal tinggal botol kosong je. Problem jugaklah nak berdalih bila ditanya berkali-kali. Buat aku teringat kt ayah. Memang ini 'geng baru' kan? so, it's okay lah bila ada certain things about me yg mereka belum faham.
Bila Raiha tak ada di sebelah, automatik jalan aku akan ke tepi dan mata memandang papan iklan, besi, bumbung, lantai dan orang lalu-lalang. Macam kelakar pula.

Sampai berhampiran Aquaria. Kami solat dulu di situ. Agak lama jejaka berempat tu tunggu aku dan Raiha selesai di surau. Biasalah..perempuan.... Teringat Amir puasa. Kesian dia lapar tunggu lama. Hehehe

*Signature*
Mata sekejap ke kiri ke kanan ke bawah..tapi tidak ke depan. Take time, aku belum biasa dengan mereka. Wanie, Athira dan Isno datang bersama Azwan..aku lega.

Sempat bersama mereka tengok cahaya lampu, air pancut dengan formasi yg mengikut irama lagu ‘Satu Malaysia’. Nice! Ini the best part of the day sebelum hujan lebat turun tiba-tiba. Maka berlarilah kami semua mencari tempat untuk berteduh ;)

On the way back home.dalam kereta.semua hanya bersuara sekali-sekala.kecuali dua org di sebelah yg masih rancak tengok gambar.Raiha dan Azri. Azwan sedikit tegang. Tahu, dia sangat risau kalau aku dan Raiha tak sempat naik tren.
Ada satu dua perkara yang berlaku sepanjang hari itu buat aku rasa serba tak kena. Jadi, aku banyak diam. Sekali-sekala buat nakal dengan Raiha. Tapi penat nak control volume sebab yg lain semua tak dengar suara.

Sunyi-sunyi begitu, tiba-tiba aku dengar sayup-sayup lafaz istighfar yang berulang-ulang-ulang-ulang. Aku pejam mata. Sebak tiba-tiba. Penutup untuk hari itu.

Ada sedikit kesal,
          "...ولا تكلنآ إلى أنفسنا طرفة عين...ولا أقل من ذالك يا نعم المجيب..."

Dalam sesaat pun banyak yang boleh berlaku. 

Berpisah dgn Raiha di stesen LRT BTR. She's sweet. :)

Saturday, 8 September 2012

Kinayah

Rasa hormat, buat aku rasa bersalah....nama dia terheret dalam gurauan begini. Aku marah bila hak peribadi diceroboh. Tapi lebih marah, bila nama dia jadi mainan..bila cerita yg tak seberapa dijaja dgn khabar-khabar angin yg begitu. Dia tahu, ada sangkaan-sangkaan nakal. Tapi dia tak tahu bagaimana mereka bergurau. Aku menangis, lebih kerana rasa bersalah pada dia. Sungguh. Aku harap, tolonglah cerita itu setakat di situ.

**********                                        
*********                                                 
********
*******                          
******                          
*****                          
****                          
***                          
**                          
*                              

"....walau apa terjadi, hatinya akan tetap sabar dan redha...."

Ikhlasmu tak cukup sekadar diikrar dalam hati. Kalau benar Allah yang dikejar, hilanglah seribu satu nikmat sekalipun, langkah kamu tak akan mati. Payah sebenarnya kan? Lemah dan lelah itu lumrah.....siapa yang suruh kamu berlari tanpa langsung berhenti untuk berehat dan mengatur nafas?
La maqsuud illa Allah...jangan bersimpang hala...

Aku akur ini ujian, tetap berair mata walaupun ada bunga-bunga kecil yang menceriakan suasana. Bunga-bunga liar...yang selalunya tumbuh subur tanpa dibaja. Hampir setengah tahun mengekang diri, ambil masa, ambil kesempatan untuk raikan fitrah hamba yg ingin merengek selalu. Kalau tak begitu, siapa sajalah yang sudi mendengar kan?

Objek-objek abstrak selalunya memberi impak bergantung kepada definisi yang diberi padanya. Doa istikharah antaranya berbunyi,
"Allahumma in kunta ta'lam anna hazal amri khairu li fi dini wa ma'asyi wa 'aaqibatu amri, faqdirhu li, wa yassirhu li"
Kita tak tahu bila dan bagaimana hikmah datang menghiburkan rohani. Kita tak tahu bila dan bagaimana rencanaNya menginginkan hati kembali tunduk serendah-rendahnya dalam sedih, dalam mengharap, dalam bersabar.

Sekali lagi, kalau benar Allah yang dikejar, sungguh, langkahmu tak akan mati!

Setiap langkah dan strategi yg diatur dalam mengawal dan menangani, mengekang dan mencari remedi...mudah-mudahan DIA ganjarkan dengan sesuatu...kalau tidak di sini, di sana nanti...

Pentingnya untuk sedar diri, tahu sedih dan bahagia semuanya ada bahagian amanah masing2.

Surah Yunus:12
DIA sedang mentarbiyah hati....Hamdalah, terasa diberi perhatian... :)
 




Monday, 18 June 2012

*MawaddaH*

Hari ini, seronok dapat gembirakan kawan2 lama...walaupun hanya bertemu di alam maya. Gembirakan orang, hati sendiri pun jadi bahagia. :)

kenangan menjelang SPM 2007 kelompok Bestari di Pusat Sumber Pendidikan Negeri Selangor.
Izzati pakai kad matrik, berdiri dua dari kanan :)
Menitik air mata kerana rindu campur terharu bila berbalas komen dgn bakal isteri orang, Nurul Izzati..kawan satu dorm di KISAS dulu. Allahu rabbi...manisnya ikatan yg begini. Sikit2 terkenang juga perit zaman dahulu-kala, bila berada dalam keadaan yg serba tak kena...si cantik Izzati ni la antara yg paaaling neutral, paling sabar, kekal dengan lembut penuh hemah pada aku yg waktu tu goyah entah berapa inci je lagi nak tumbang tak berdaya. OOoppss! kan dah teringat!

..tapi...di situlah nilai tarbiyah di Bumi Waqafan yg lillahi, wallahi, watallahi, aku sangat rindu! Dari kesakitan yg asalnya rasa macam tak mampu nak tanggung, akhirnya berjaya jugak lalui semua tu, dgn izin Allah. Pegangan pada 'la yukallifullahu nafsan illa wus'aha' takkan la senang2 sje dilafaz tanpa diuji kan?

Lebih empat tahun lepas semuanya bawa haluan masing2, sekarang ni rasa sejuuuk sangat hati mendengar berita kawan2 yg nak mendirikan rumahtangga..yg nampak gayanya ada potensi besar untuk jadi Bait al-Muslim yg benar2 seperti diharapkan. Allah, so happy for them :) Moga dihimpunkan dalam kebaikan :)

Aku? proses nak jadi yg lebih baik pun banyak kali terganggu.....ibadah2 khusus pun masih sentiasa turun naik grafnya...aduhaiii...banyaknya salah, banyaknya silap. Banyak sangat sebenarnya yg masih belum teratur. Yang tak terzahir fissuduur lagilah bercelaru. Rindu juga rasanya nak memiliki sifat malu yg setebal dulu. Nak sebut nama lelaki pun malu! Nak berbual, jauuuuh sekali...tapi, aku sangat percaya itulah kekuatan seorang perempuan, seorang muslimah.


Jadi, tak hairan kalau hati makin susah nak terima ilmu. Bila berhati-hati makin kurang, santun dan tertib entah ke mana...pantang balik lewat malam pun entah ke mana dicampaknye. This is where aku selalu tertanya2, where and how should I draw the line?

Goyah hati dalam organisasi, berbolak-balik sejak awal semester sampai ke hari ini...entah bilalah aku nak buat keputusan untuk yg satu ini.

***

     Pesan wali:
"Jadikanlah dia wanita syurga"
-SAAT LAFAZ SAKINAH-

Ingatkan lagu ini lagu nasyid cinta yang tipikal...tapi sekali dengar terus meleleh2 air mata..terbayang wajah2 kesayangan di rumah. Emosi yg lebih terperinci waktu dengar lagu ini, tak perlu cerita rasanya.. Dengar sendiri, tahulah bagaimana..


Jangan lupa, paling2 tinggi pun kalau nak bagi tempat untuk cinta manusia, jangan lebih tinggi dari nombor TIGA! Satu dan dua itu tempat yg kudus. Reserve lah kalaupun belum sepenuhnya terisi dengan sempurna. Belajarlah, semailah sikit2 sampai jadi penuh dengan cinta pada Allah dan Rasulullah S.A.W :) 


....dan, memang banyak hikmahnya bila tidak semua perkara Allah tunjuk dan ajarkan pada manusia :)

Friday, 1 June 2012

FITNAH

Benarlah fitnah itu bahananya lebih dahsyat daripada membunuh.

Berpendidikan agama, sayangnya lidah kamu tak jaga...alahai sayangnya wahai saudara....kalau kerana lisan kamu itu pandangan serong yg kami dapat dari pelbagai pihak. Jujur, kamu nantikan saja bagaimana kami menuntut di Mahsyar nanti.

Kalau dengan imej Islami itu juga kamu memfitnah, tak sedarkah semua yg kamu lakukan itu sudah jadi fitnah besar buat 'imej' kamu sendiri?

Alahai, marahnya aku dengan kau ni!

Tapi aku bersyukur juga, di sinilah ikatan hati teruji...insyaAllah, setiap keputusan adalah keputusan bersama..

Hampir menangis sebab tak sangka cerita ini sudah terlalu jauh berantai-rantai. Sedihnya bila kawan yg seorang itu bertanya. Ikutkan hati memang mahu mengadu, hati sebak...tertekan...serabut..kalaulah dapat berkongsi...,........

tapi tak mungkin... Bukan dia orangnya yg sesuai untuk tahu cerita ini.

Takkan selamanya fitnah bermaharajalela. Mungkin ini kifarah juga. Mudah-mudahan yang benar akan terbela...

Sunday, 20 May 2012

~sunset~

Aku belum betul2 faham kenapa dia, atau kenapa aku bertindak begini. Tapi akal bila tidak bercampur nafsu mengiyakan kewajaran apa yg sedang berlaku. Bersangka baik pd semua, sekurang2nya pada Allah..pasti ada 'hadiah' yg lebih indah di depan sana.

Sepanjang perjalanan pulang dari Puncak Alam, aku macam sengaja membayang2kan ketakutan...sebenarnya untuk mencari rasa mahu bergantung sepenuhnya pada DIA. Jalan itu sunyi, kiri kanan penuh hutan..gelap. Perjalanan pula dalam waktu Maghrib. Kalaulah tercampak aku di dalam semak itu, dengan mata yg rabun....apa pun aku tak nampak..kalau handphone pun tercampak sekali....siapa yang boleh selamatkan aku?

Menitik juga airmata membayangkan lemahnya aku tanpa DIA,

Kalau saat itu Allah akhirkan hayat aku......?

Tadi seorang kawan meluahkan rasa galaunya...aku pula yg menangis, sebab aku rasa yg sama...cuma tak mampu luahkan pada siapa2...

Impian aku tinggi melangit...tapi kalau diri masih begini, entah berani atau tidak aku nak terima kalau semua yg diimpikan terhidang di depan mata.

Tuesday, 15 May 2012

8+4=12

Dalam banyak keadaan, apa yang dirancangkan bagai di dalam mimpi.

Cemburu melihat keceriaan yang melatari sejak awal mereka semua bermula. Aku tak tahu kenapa...mudah terusik melihat family photo orang lain. Oh, ok...nak nangis :(

Siapa yang akan memahami selain DIA ?

Dugaan, ujian, atau cubaan...sejak aku mula memahami sehingga ke hari ini..aku masih gagal tangani yang satu ini...dan semua yang berkaitan...

Ya Allah......

pastilah bukan kerana tak mampu...tapi masih belum nampak kekuatan sendiri...belum tahu bagaimana...belum tahu sampai bila... :(

***********************************************************************************

...aku diam campur berdebar....kalau terlanjur terikat janji, alahai...kesiannye dia...

Wednesday, 9 May 2012

SEDEKAH




Jika malam aku pergi
Mendamaikan keluhan
Dan sejernih embun pagi
Dari hujung cahaya
Apa ada lagi sentuhan
Apa perlu aku lakukan
Gelora nasibku
Di tengah lautan
Menjunjung kasih



Dayu angin membisik
Seolah kau berkata
Dari sebuah pandangan
Capai bahasa kita
Ada lagi yang kau tinggalkan
Ada lagi yang aku simpan
Kenangan berlalu
Mana mungkin lupakan
Aduhai saujana     

        

Tuesday, 8 May 2012

Padang Jawa I'm in love :)

Bukanlah bermakna sedang dilanda mood cinta, tapi terjumpa gambar cantik ni...terus rasa mcm nak post...nak letak di fb, segan pulak rasanya...hehehe...


"..ketika cinta menyapamu, jangan silau dengan indahnya dia, tetapi lihatlah apakah cinta itu akan membuatmu semakin dekat kepada Allah atau tidak.."

Berbuka di restoran di kawasan kampung...berdepan dgn sebuah surau. Sempat terbayang jejantas berbumbung, masjid diraja, warung Pak Kanang dan suasana yg tidak bandar di bandar diraja itu....dan pastilah yg paling banyak terbayang ialah sekolah depan masjid tu... nama kawasan pun tak jauh beza...yg di situ Kampung Jawa, yg di sini Padang Jawa....Huhu...rindu pula rasanya.

Memang payah lah nak lari daripada sikit2 waktu yg kita terlalai, hari-hari yang kita banyak lupa, dan masa-masa yang kita tak ingat. Tapi, Allah sangat baik. Aku selalu rasa bertuah akhir-akhir ini :) Kita ada senjata ampuh. Kita ada penawar yg sgt mujarab. Sebab DIA sayang kita kan? :)

Kuliah di surau tadi mengingatkan lagi, sentiasalah memasang niat untuk buat kebaikan. Kalau tidur malam, berniatlah untuk bangun tahajud, atau Subuh awal, atau lebih bagus kalau Subuh berjemaah.

dan jangan lupa, 30 ayat Al-Mulk, cubalah hafal...kalau faham ceritanya akan lebih mudah ingat urutan ayat2nya...tp sebelum hafal make sure tajwidnye betul dulu ye sayang?
baca sambil baring pun boleh..sebagai zikir tidur :)

Al-Mathurat pula...baca sambil membonceng motor pun bolehhh ;)

*faktor kebahagiaan sepanjang tempoh berulang-alik Cheras-Shah Alam.

Friday, 27 April 2012

*nafsi*


Membaca hati manusia...kadang2 pening bila terlalu mahu tahu ada apa di sebalik setiap kata-katanya, setiap tingkah-lakunya...akhirnya pasti menyerah juga, memanglah itu hanya dalam pemeliharaan DIA..hanya DIA yang mampu. Apa yang hairannya? tindakan sendiri pun kadang2 kabur maksudnya kan?


Ada sedikit terkilan, tapi muhasabahnya memberi jawapan...aku yang sebenarnya tersalah memilih kerusi untuk duduk dan lantai untuk melunjur dan dinding untuk bersandar.

EMPEROR dan ILHAM...dua headline utk catatan yg bertingkah antara satu dengan yang lain.

Di sebalik keseronokan di EMPEROR, aku akui banyak terlajak dan terbabas...sehingga ada masa-masanya aku jadi serabut dan tertekan akibat satu dua 'perkara berbangkit'.

Di sebalik kerja-kerja di ILHAM dan indahnya suasana di sana, aku akui ada kekosongan yang aku lengah-lengahkan untuk mengisinya semula.

Jadi, sebenarnya...dalam senyum dan ketawa, aku menzalimi diri sendiri lagi....

nafsi....nafsi....
diri, jiwa atau nafsu?

Allah lebih tahu...aku masih jauuuuuh dari apa yang dihajati.

Semakin tiada apa-apa untuk dipertaruhkan, dipersembahkan, dihadiahkan....benarkah?


yang tak terbayang di mata..dan belum mampu dijejaki, I am so sorry :(
Allah...rindunya untuk merinduiMU........


*Jangan biarkan hati tidak disapa ayat-ayatNya walaupun untuk tempoh kurang dari sehari*

Monday, 9 April 2012

Rumah dan Matahari

Aku jadi malu. Satu demi satu, setiap yang diteka itu SEMUANYA benar. Bukan 95%, tp aku tak tahu mana nak cari silapnya.

Siapa sangka kan? Tak pernah kenal, tak pernah tegur. Dalam tempoh kurang 3 hari berprogram, sudah banyak yg akhirnya aku tak mampu sorok. Lama terdiam, sepatah tak menjawab bila semuanya terluah dalam lukisan rumah dan matahari. Air mata bergenang tak usah cakap. Mujur bas agak gelap dan aku menunduk.

Terus tidur lepas sesi tazkirah selesai. Oh~ menusuk jantung semuanya. Entah terharu, entah sedih atau malu...sampai aku rasa aku perlu masa untuk berdiam diri sebentar. Tapi, dalam mengelak drpd menjadi mangsa lensa2 nakal, peranan seorang abang berkesan juga akhirnya.

***

Ditanya tentang apa yg ada di jari. Selalunya aku diam dan biarkan mereka berfikir apa sahaja. Tapi kali ini diam tak lama. Soalan bertalu-talu akhirnya buat aku menggeleng dgn gelengan kecil.

***

3 hari, kesannya zahir dan batin. Kalau yg sudah rasmi tamat tempoh komitmennya masih lg dtg kerana sayang dan tanggungjawab, aku yg masih di sini perlu lebih kuat bersama yg lain.

Aku semakin menyayangi mereka. Semakin mahu menganggap kami adalah sebuah keluarga :)


Friday, 30 March 2012

EMBUN Dhuha Sakeenah

Khamis, 29 Mac 2012.

Aku meminta dan aku mengharap dengan harapan yang entah kenapa buat aku terlalu sebak. Aku mencari sampai ke tahap aku tak berani menoleh ke arah yang aku tahu tiada apa yang dicari. Sendiri di situ, satu-satunya teman yang ada hanya yang sedang mendengar ketika itu.

Bila aku meminta, aku mengharap dan aku mencari. Dalam keadaan yang begitu, aku melangkah keluar dari situasi hening...dan bertemu sesuatu....disapa dalam keadaan yg begitu.

Aku tertanya-tanya...
Payah juga mahu menyingkir tanda tanya yang satu ini. Harapnya tiada resah yang mengganggu lagi.

*

Sebelum tidur, asyik terfikir tentang mati. Kenapa?
Pukul 4.00 pagi..terjaga dari tidur. Petir berdentam-dentum. Katil tepi tingkap, menghadap pokok besar. Terasa kecil bila diselubungi takut begitu.

*

Banyak yang aku lakukan sekarang, lebih bermaksud untuk memperkukuh benteng yang pernah dibedil. Parah aku kerananya. Tapi seperti biasa, penghujungnya aku akan terdiam dan lebih terlorong ke arah apa yang dicari. Untuk itu, aku bersyukur atas kesedihan yang menimpa...dan pastinya izin dari DIA untuk aku melihat hikmahnya.

Kalau ditakdirkan untukku sebuah pertemuan, semoga kelangsungannya dalam rahmat, penuh barakah, tiada murka...

Sunday, 25 March 2012

~MATAHARI~

Memanglah perit, bila terlalu banyak yang menyebabkan rasa terhalang daripada menjadi diri sendiri. Kadang-kadang, bila gembira dan banyak ketawa…itu tak semestinya ekspresi bahagia. Entah-entah jiwanya kosong. Entah-entah gembiranya tak membawa apa-apa nilai di depan Tuhan nanti…maka jadilah gembira dan senyum tawanya itu sia-sia belaka.

Penat pun begitu juga. Sudah penat di dunia. Janganlah penat itu pula yang mengheret ke neraka. Jadi, jauhkanlah dari berpenat-penat untuk urusan yg ‘rasa-rasanya’ macam mengundang murka. Jangan pula penat sebegitu yang mendominasi tenaga dan fikiran. Mahu menangis juga rasanya, kalau dalam penat itu sampai terlupa mengisi jiwa. Cuba islah setiap hari, sebab diri tak pernah sempurna. Waspada setiap hari, sebab bilangan syaitan pasti lebih banyaaaak dari manusia.

Silaturrahim itu, perkataannya mulia…tp kadang-kadang kita yang ada dalam lingkungan itu tersilap cara. Ikatan kasih-sayang bertukar jadi ikatan umpat-mengumpat, fitnah-memfitnah, sangka-menyangka. Mana pula mahu diletakkan kasih-sayang kalau sangkaan2 buruk sudah alter hati dan perasaan. Tempias fitnah pula buat ada yang rasa terhukum tanpa jelas apa dosanya.

Mungkin perlu juga sedikit masa untuk menjadi orang yang gharib.

Kita bercakap, kita beraksi, kita belajar, kita memberi, kita menerima, kita beramal, semuanya kita tak mahu terhenti setakat gitu-gitu sahaja. Pasti mahu ada rasa puas dalam hati. Puas bila resah jadi tenang, takut jadi aman. Bagaimana itu? Bila semuanya membawa kita lebih dekat kepada Tuhan..itulah amal yang paling berkesan.

“Wahai Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami seandainya kami terlupa atau tersalah”

Bila terasa diri berdosa, menangislah dalam khauf dan raja’ pada DIA. Tapi jangan pernah mempertikaikan keampunan yg diharapkan. Berputus-asa itu bukan sifat orang mukmin :)


Sunday, 15 January 2012

ubat payau pahit

Sudah masuk 22 Safar...terfikir untuk buat countdown dan memupuk excitement menantikan satu tarikh.

Syukur alhamdulillah petang ini aku jumpa satu jalan selamat. Escapism dari belenggu hebat yang buat jiwa serabut. Musim-musim exam begini, janganlah dibiarkan walau sesaat hati ni meliar..sangatlah buruk padahnya.

Terjadi sesuatu dalam tempoh yg singkat. Pandangan kasar kata biasa-biasa saja....tp hakikatnya memberi kesan yang..masyaAllah...amik kau! Sekali dua fikir macam bengong jugak aku ni rupanya...boleh pulak blur2 buat perangai bila disuakan penawar. Macam budak kecik demam yg taknak makan ubat. Kan dah kata, jangan dipandang enteng soal ini...kau bukan tak pernah merasa kan Sri???

'doktor' ini pula merawat tanpa beri prescription..manalah aku nak tahu...tapi...terima kasih...